Senin, 07 Maret 2011

ridho allah tergantung ridhonya orang tua


Blog ini
Di-link Dari Sini
Web
Blog ini
 
 
 
 
Di-link Dari Sini
 
 
 

Web
 
 
 

26.12.09

"Ridho Orang Tua Ridhonya Allah”

Jalan yang haq dalam menggapai ridho ALLOH melalui orang tua adalah birrul walidain. Birrul walidain merupakan salah satu masalah penting dalam Islam. Di dalam Al-Quran, setelah memerintahkan manusia untuk bertauhid, ALLOH Ta’ala memerintahkan untuk berbakti kepada orang tuanya.
Dalam surat Al-Isra’ ayat 23-24, ALLOH berfirman: “Dan Robb-mu telah memerintahkan kepada manusia, janganlah ia beribadah melainkan hanya kepada-Nya dan hendaklah berbuat baik kepada kedua orang tua dengan sebaik-baiknya. Dan jika salah satu dari keduanya atau kedua-duanya telah berusia lanjut di sisimu, maka janganlah katakan kepada keduanya ‘ah’ dan janganlah kamu membentak keduanya. Dan katakanlah kepada keduanya perkataan yang mulia dan rendahkanlah dirimu terhadap keduanya dengan penuh kasing sayang. Dan katakanlah, ‘Wahai Rabb-ku sayangilah keduanya sebagaimana keduanya menyayangiku di waktu kecil’”

Perintah birrul walidain juga tercantum dalam surat An-Nisa:36, ALLOH berfirman: “Dan sembahlah ALLOH dan janganlah menyekutukan-Nya dengan sesuatu, dan berbuat baiklah kepada kedua ibu bapak, kepada kaum kerabat, kepada anak-anak yatim, kepada orang-orang miskin, kepada tetangga yang dekat, tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil, dan hamba sahaya, sesungguhnya ALLOH tidak menyukai orang-orang yang somobong dan membanggakan diri”
Dalam surat Al-Ankabut:8, tercantum larangan mematuhi orang tua yang kafir kalau mereka mengajak kepada kekafiran. “Dan Kami wajibkan kepada manusia (berbuat) kebajikan kepada orang tuanya. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya. Hanya kepada-Ku lah kembalimu, lalu Aku kabarkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan”

Pengertian berbuat baik (ihsan) dan durhaka (‘uququl walidain)
Yang dimaksud ihsan dalam pembahasan ini adalah berbakti kepada kedua orang tua, yaitu menyampaikan setiap kebaikan kepada keduanya semampu kita dan bila memungkinkan mencegah gangguan kepada keduanya.
Menurut Ibnu ‘Athiyah, kita juga wajib menaati keduanya dalam hal-hal yang mubah (yang diperbolehkan syari’at), dan harus mengikuti apa-apa yang diperintahkan keduanya dan menjauhi apa-apa yang dilarang (selama tidak melanggar batasan-batasan ALLOH)
Sedangkan ‘uququl walidain adalah gangguan yang ditimbulkan seorang anak terhadap keduanya, baik berupa perkataan maupun perbuatan. Contoh gangguan berupa perkataan, yaitu mengucapkan ‘ah’ atau ‘cis’, berkata dengan kalimat yang keras atau menyakitkan hati, menggertak, mencaci dan lain-lain. Sedangkan yang berupa perbuatan adalah berlaku kasar seperti memukul dengan tangan atau kaki bila orang tua menginginkan sesuatu atau menyuruh untuk memenuhi keinginannya, membenci, tidak memperdulikan, tidak bersilaturrahim, atau tidak memberi nafkah kepada kedua orang tuanya yang miskin.

Keutamaan Berbakti kepada Orang Tua dan Pahalanya
1. Adalah amal yang paling utama, sesuai sabda Rosululloh: “Aku bertanya kepada Nabi tentang amal-amal yang paling utama dan dicintai ALLOH. Nabi menjawab, ‘pertama sholat pada waktunya (dalam riwayat lain disebutkan sholat di awal waktunya), kedua berbakti kepada kedua orang tua, ketiga jihad di jalan ALLOH’.” (HR. Bukhori I/134, Muslim no 85)”
2. Ridho ALLOH tergantung kepada ridho orang tua, sesuai sabda Rosululloh: “Ridho ALLOH tergantung kepada keridhoan orang tua dan murka ALLOH tergantung kepada kemurkaan orang tua.” (HR Bukhori, Ibnu Hibban, Tirmidzi, Hakim)
3. Berbakti kepada orang tua dapat menghilangkan kesulitan yang sedang dialami, yaitu dengan cara bertawasul dengan amal sholeh tersebut. Dalilnya adalah hadits riwayat dari Ibnu ‘Umar mengenai kisah tiga orang yang terjebak dalam gua, dan salah seorangnya bertawasul dengan bakti kepada ibu bapaknya. (HR Bukhori dalam Fathul Bari 4/449 no 2272, Muslim (2473)(100))
4. Akan diluaskan rizki dan dipanjangkan umur kita, sesuai sabda Nabi: “Barangsiapa yang suka diluaskan rizki dan dipanjangkan umurnya maka hendaklah ia menyambung tali silaturrahim” (HR Bukhori 7/7, Muslim 2557, Abu Dawud 1693). Dalam silaturrahim, yang harus didahulukan adalah silaturrahim kepada orang tua sebelum kepada yang lain. Banyak di antara saudara-saudara kita yang sering ziarah kepada teman-temannya, tetapi kepada orang tuanya sendiri jarang, bahkan tidak pernah. Padahal ketika masih kecil, dia selalu bersama orang tuanya. Sesulit apapun harus tetap diusahakan untuk bersilaturrahim kepada kedua orang tua, karena dekat kepada keduanya insyaALLOH akan dimudahkan rizki dan dipanjangkan umurnya.
5. Akan dimasukkan surga (jannah) oleh ALLOH Subhanahu Wa Ta’ala. Dosa-dosa yang ALLOH segerakan adzabnya di dunia di antaranya adalah berbuat zalim dan durhaka kepada orang tua. Dengan demikian, jika seorang anak berbuat baik kepada orang tuanya, ALLOH akan menghindarkannya dari berbagai malapetaka, dengan izin ALLOH.

Bentuk dan Akibat Durhaka kepada Kedua Orang Tua
1.Menimbulkan gangguan terhadap orang tua, baik berupa perkataan (ucapan) ataupun perbuatan yang membuat orang tua sedih atau sakit hati.
2.Berkata ‘ah dan tidak memenuhi panggilan orang tua.
3.Membentak atau menghardik orang tua.
4.Bakhil, tidak mengurusi orang tuanya, bahkan lebih mementingkan yang lain daripada mengurusi orang tuanya, padahal orang tuanya sangat membutuhkan. Seandainya memberi nafkah pun, dilakukan dengan penuh perhitungan.
5.Bermuka masam dan cemberut di hadapan orang tua, merendahkan orang tua, mengatakan bodoh, ‘kolot’, dan lain-lain.
6.Menyuruh orang tua, misalnya menyapu, mencuci atau menyiapkan makanan. Pekerjaan tersebut sangat tidak pantas bagi orang tua, terutama jika mereka sudah tua dan lemah. Tetapi, jika si ibu melakukan pekerjaan tersebut dengan kemauannya sendiri, maka tidak mengapa, dan karena itu anak harus berterima kasih.
7.Menyebut kejelekan orang tua di hadapan orang banyak atau mencemarkan nama baik orang tua.
8.Memasukkan kemurkaan ke dalam rumah, misalnya alat musik, mengisap rokok, dll.
9.Mendahului taat kepada istri daripada kepada orang tua. Bahkan ada sebagian orang dengan teganya mengusir ibunya demi menuruti kemauan istrinya. Na’udzubillah.
10.Malu mengakui orang tuanya. Sebagian orang merasa malu dengan keberadaan orang tua dan tempat tinggal ketika status sosialnya meningkat. Tidak diragukan lagi, sikap semacam itu adalah sikap yang sangat tercela, bahkan termasuk kedurhakaan yang keji dan nista.

Bentuk-bentuk Berbakti kepada Orang Tua
1.Bergaul dengan keduanya dengan cara yang baik. Di dalam hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam disebutkan bahwa memberi kegembiraan kepada seseorang mukmin termasuk shodaqoh, lebih utama lagi kalau memberi kegembiraan kepada orang tua kita
2.Berkata kepada keduanya dengan perkataan yang lemah lembut. Hendaknya dibedakan berbicara kepada kedua orang tua dengan kepada anak, teman atau dengan yang lain. Berbicara dengan perkataan yang mulia kepada kedua orang tua.
3.Tawadhu’ (rendah diri). Tidak boleh kibr (sombong) apabila sudah meraih sukses atau memenuhi jabatan di dunia, karena sewaktu lahir kita berada dalam keadaan hina dan membutuhkan pertolongan dengan memberi makan, minum, pakaian dan semuanya.
4.Memberi infaq (shodaqoh) kepada kedua orang tua. Semua harta kita adalah milik orang tua.
5.Mendoakan kedua orang tua. Sebagaimana ayat: (artinya) Wahai robb-ku, kasihilah keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidikku sewaktu kecil.
6.Seandainya orang tua masih berbuat syirik serta bid’ah, kita tetap harus berlaku lemah lembut kepada keduanya.

Apabila kedua orang tua telah meninggal, maka
yang pertama kita lakukan adalah meminta ampun kepada ALLOH Ta’ala dengan taubat nasuha (benar) bila kita pernah berbuat durhaka kepada keduanya di waktu mereka masih hidup,
yang kedua adalah menshalatkannya,
ketiga adalah selalu meminta ampunan untuk keduanya,
yang keempat membayarkan hutang-hutangnya,
yang kelima melaksanakan wasiat sesuai dengan syari’at dan
yang keenam menyambung tali silaturrahim kepada orang yang keduanya juga pernah menyambungnya

(diringkas dari beberapa hadits yang shohih) Ditulis secara ringkas dari tulisan Ustadz Yazid bin Abdul Qodir Jawas dalam buletin Al-Hujjah, Mataram ed. 56/IV/rabi;ul Akhir/1423 H

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar